Protein dalam Urin Deteksi Gagal Ginjal


Protein dalam Urin Deteksi Gagal Ginjal. Para dokter kini dapat mendeteksi kemungkinan gagal ginjal sekaligus melindungi pasiennya dengan cara memantau salah satu kandungan protein dalam urin. Pasien yang memiliki kadar albuminuria tinggi, berisiko lima kali lipat menderita gagal ginjal akut, demikian hasil riset terbaru yang dimuat Journal of the American Society of Nephrology.

Albumin merupakan salah satu protein utama dalam plasma manusia dan menyusun sekitar 60 persen dari total protein plasma. Kadar albumin normal dalam urin berkisar antara 0-0,04 gr/L/hari. Keberadaan albumin dalam urin dengan jumlah yang melebihi batas normal, dapat mengindikasikan terjadinya gangguan dalam proses metabolisme tubuh. Para ahli dari Johns Hopkins University, Baltimore, menyatakan pemantauan protein dalam urin melalui tes yang mudah dan murah mungkin dapat digunakan sebagai cara mendeteksi gangguan ginjal dan memperbaiki metode pemeriksaan saat ini.

Gagal ginjal akut, yang kerap terjadi saat pasien berada di rumah sakit, tercatat mencapai 1,6 persen dari seluruh pasien di rumah sakit dan terjadi ketika ginjal tiba-tiba kehilangan kemampuan menyaring produk limbah dari darah. Gagal ginjal akut dapat disembuhkan jika pasien cukup sehat. Namun sering menyebabkan penyakit ginjal kronis dan gagal ginjal yang memerlukan dialisis atau transplantasi ginjal.

“Berpotensi untuk disembuhkan, tetapi tidak selalu. Dan alasan mengapa kami sangat khawatir dengan gagal ginjal akut adalah hal itu dapat menyebabkan hal-hal buruk di masa depan, meningkatkan risiko kematian, dan berisiko menjadi penyakit ginjal kronis,” ungkap Dr Morgan Grams, salah seorang peneleti. Grams bersama timnya meneliti 11.200 pasien dengan mengamati rekam mediknya. Para pasien telah menjalani tes albuminuria sebagai bagian dari perawatan. Para peneliti itu menemukan bahwa kadar albuminuria yang rendah sekalipun dapat menunjukkan bahwa pasien mengalami gagal ginjal akut.

Gagal ginjal terjadi ketika pasien menerima obat atau suatu bahan melalui intravena untuk membuat organ dalam mereka dapat dilihat selama pemeriksaan tomografi melalui komputer atau pemindaian CAT atau prosedur pada arteri koroner. “Anda harus menjalani pemindaian CAT, tetapi anda dapat mencoba meminimalkan jumlah bahan yang diberikan atau memberikan bahan yang lebih baik,” kata Gram.

Menurut American Society of Nephrology, hampir 30 juta orang di Amerika Serikat, atau 10 persen dari jumlah penduduk negara itu, menderita penyakit ginjal kronis. Lebih dari 100.000 orang AS didiagnosa menderita gagal ginjal setiap tahun, dengan diabetes sebagai penyebab utama. Para dokter memiliki prosedur yang jelas untuk mengukur faktor risiko penyakit ginjal kronis. Mereka menguji kadar serum kreatinin dalam darah. Mereka menyesuaikan pengukuran itu untuk faktor risiko demografi seperti usia, jenis kelamin dan ras. “Ini untuk mengukur populasi keseluruhan dari orang-orang yang berisiko menderita cedera ginjal akut,” kata Grams.

About bidandelima

Bismillah... Cukuplah bl aq merasa mulia krn Engkau sbg Tuhan bagiq & cukuplh bila aq bangga bahwa aq mnjd hamba bagiMu. Engkau bagiq sebagaimana yg aq cintai, mk berilah aq taufik sebagaimna yg Engkau cintai. (Sayidina Ali Karamallahu Wajnah) "Ya Allah, Jadikan diriku lebih baik daripada sangkaan mereka, jangan Engkau hukum aku karena ucapan mereka dan ampunilah daku lantaran ketidaktahuan mereka" (Abu Bakar As-Shiddiq. ra)
This entry was posted in kehamilan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s